Francisco Garcia meninggal karena coronavirus

Francisco Garcia meninggal karena coronavirus

Francisco Garcia seorang pelatih sepak bola muda berusia 21 tahun di Spanyol meninggal pada hari Minggu karena virus corona sementara juga berjuang melawan leukemia.
Francisco Garcia adalah pelatih tim junior untuk Atletico Portada Alta di Malaga. Leukemia Garcia ditemukan setelah pergi ke rumah sakit dengan gejala COVID-19, Independent melaporkan. Garcia disarankan untuk mencari perawatan medis setelah berjuang untuk bernapas, surat kabar Spanyol Malaga Hoy melaporkan.

“Dari Atletico Portada Alta kami ingin menyampaikan belasungkawa yang paling mendalam kepada keluarga dan teman-teman pelatih kami Francisco Garcia yang sayangnya meninggalkan kami hari ini,” kata Atletico Portada Alta dalam sebuah pernyataan kepada 918kiss 2 yang diterjemahkan dari bahasa Spanyol ke bahasa Inggris.

Apa yang akan kami lakukan tanpamu sekarang, Francisco Garcia? Kau selalu ada bersama kami di Portada atau di mana pun kami membutuhkanmu, membantu. Bagaimana kita akan terus menaklukkan kilometer di liga? Kita tidak tahu bagaimana, tetapi yang pasti, kami akan melakukannya untuk Anda. Kami tidak akan pernah melupakan Anda.

Tim LaLiga 2 Malaga CF memposting penghargaan untuk Garcia di Twitter, yang diterjemahkan dari bahasa Spanyol ke bahasa Inggris mengatakan: “Dari klub akun bola resmi kami ingin mengirimkan ke @AtlPortadaAlta belasungkawa kami yang terdalam atas kehilangan salah satu pelatihnya, Francisco GarcĂ­a, serta mengirimkan pelukan hangat kepada keluarga dan teman-temannya. Bersama-sama kita harus menghentikan # COVID-19. “

Spanyol mengumumkan keadaan darurat pada hari Sabtu. Pada hari Kamis, pada hari yang sama dengan Major League Soccer, Major League Baseball dan NHL mengumumkan penundaan musim mereka masing-masing, La Liga Spanyol – papan atas sepakbola Spanyol – juga menunda musimnya.

Artikel ini awalnya muncul di AS HARI INI: Pelatih sepak bola Spanyol untuk Atletico Portada Alta meninggal karena coronavirus pada usia 21